Friday, January 18, 2013

'kita' --- sampah!





Bilamana kau dalam situasi sudah TERLALU biasa dengan seseorang, tiada lagi saya dan awak, yang hanya adalah kau dan aku, terkadang kita gunakan gelaran yang kasar-ditelinga-orang-tapi-manis-bagi-kita. Sebab kita tahu, itu kita.




Bersembang topik bangang, imagine benda-benda yang bikin kita gelak sakan, semua benda bersama -- makan, tengok wayang, piknik, merayau tanpa arah, kongsi cerita tentang orang yang kita tak suka, kisah sedih, kisah manis...macam-macam benda yang kalau aku list-kan mungkin sampai ambil masa selamanya. Banyak.


Tapi entah kenapa, mungkin ini sekadar aku yang rasa. Mungkin ini sekadar aku. Aku ulang sekadar AKU. Ya, AKU.


Tiba-tiba ‘kita’ berubah jadi asing, jauh.. kau-kau aku-aku. Mana pergi hilangnya ‘kita’?


Mungkin ada yang tidak kena pada aku, kata-kata aku, perbuatan aku, sinis aku. Mungkin pedih untuk aku akui, tapi sungguh, lagi pedih bila kau pergi tanpa kata. Sekadar dengan senyuman yang nampak kepaksaan dalamnya, dengan intonasi suara yang terasa kejanggalannya. Mana pergi ‘kita’?


Murahnya nilai sahabat -- andai status single bertukar available itu yang membawa bersama hilangnya ‘kita’ dalam cerita sebuah persahabatan. Sungguh, murahnya nilai itu. Murah. 


Mungkin aku patut sekadar senyum, sebab aku kini tahu...













Siapa aku dalam ‘kita’ -- sampah yang akan dibuang bila masa kau mahu.








2 comments:

Sya Syahirah said...

suka baca entry ni.kata-kata yang sangat........tak reti nak explain tapi memang cool (Y)

Rayyan Rayqal said...

thanks @sya syahirah :)